Trend Pelakor


Akhir-akhir ini, kita mengenal suatu fenomena baru dimana lagi jaman sekarang yang namanya ngerebut suami orang atau pacar orang. Yap, pasti kalian tau kaan kasus yang baru-baru itu tuh, yang bikin banyak cewek-cewek gemes sama Jej*dun.

Nah entah karena emang lagi trend (?) atau jiwa-jiwa PHO mulai pada berani menunjukkan keberaniannya, semakin banyak aja cewek-cewek yang bangga jadi pelakor. Ya entah suami orang lah, ya pacar orang lah, gebetan temen lah dll.

Nah kali ini, saya akan membahas apa aja sih ciri-ciri PELAKOR atau "calon" PELAKOR.


Sebenernya, fenomena ini udah lama banget terjadi. Jauh sebelum layar TV kalian dihiasi wajah Jej*dun. Tapi dulu sebutannya bukan pelakor, apa ya......semacem perebut biasa, penikung, atau PHO aja.

Sebenernya, bisa ga sih kita mendeteksi orang-orang disekitar kita (atau bahkan temen kita) yang punya aura-aura sebagai pelakor? Eiits, bukan negative thinking ya, tapi emang ada aja kan temen-temen kita yang awalnya suka sok simpatik, eh diem-diem nyerobot? Hm, ya saya tau pasti dalam hati kalian mengiyakan wkwk.

1. True Friend, Never Hurts
Yap. Kalo kalian temen sejati, pasti kalian gabakal sanggup ngerusak persahabatan kalian meski dalam hati kalian tau si doi inceran temen kamu itu ganteng se ganteng gantengnya orang ganteng. Saya dulu pernah suka sama satu orang yang sama dengan yang temen saya suka. Kebetulan, dia suka cowok itu duluan. Karena saya dan dia udah temenan akrab banget, saya jujur sama temen saya kalo saya suka juga sama doi, tapi saya disitu juga bilang, saya ngalah. Sportif aja sih, kalo temen kamu udah duluan naksir si doi, ya ngalah aja. Apasih susahnya ngalah? Toh cowok di dunia ga cuma satu. Be mature. 
Tapi nih kalo temen kalian udah bau-baunya kayak yang genit sama gebetan kalian (iya sih belom jadi pacar, cuma kan sesama cewek harusnya nyadar ya wkwk), mulai deh jauh-jauhin temen kalian yang model kayak gini. Biasanya dalam seminggu atau dua minggu lagi, dia akan gencar ngedapetin doi itu.
Trus kalo kalian juga gamau di pelakor-in, kalian harus rela juga ngelupain si doi yang kalian taksir demi jauh-jauh dari temen kalian yang pelakor itu.

2. Kalo Temen Kalian Genit Ke Semua Cowok, WASPADA
Emang sih, cewek-cewek model begini biasanya akan sering banget bilang "meski aku genit sama semua orang, tapi aku cuma setia sama satu kok"
Prett, ga ada yang namanya "setia" tapi "genit ke semua orang". Kalo emang temen kamu ngaku sebagai temen yang setia suka sama satu orang, dia akan memberi jarak sama yang lain dan ga genit-genit parah kayak gitu. Meski semisal dia jomblo, harusnya sebagai cewek dia lebih bisa jaga diri dan ga genit ke cowok-cowok itu dong? 
Nah kalau kamu punya temen model gini, jauhin aja, karena biasanya cewek begini punya kecenderungan untuk jadi pho atau perebut gebetan kamu.

3. Serigala Berbulu "Mak Comblang"
Pernah punya temen yang suka dengan senang hati mencomblangkan tapi ujung-ujungnya malah dia yang pacaran sama cowok itu? Nah itu juga bibit-bibit pelakor. Sering kan ada temen cewek yang rame banget minta dikasih tau siapa yang kita suka, dan begitu dia tau siapa yang kita suka, dia langsung sok mau ngejodoh-jodohin? 
Emang sih, ga semua mak comblang itu tukang tikung, tapi sebelum kamu "bersedia" di comblangin, liat-liat dulu deh, dia yang mau nyomblangin kamu nih kayak apa modelnya. Kalo sekiranya dia tipe serigala berbulu mak comblang, mending tolak aja acara perjodohan dari dia wkwk.

4. "Belom Tentu Juga Cowoknya Mau Sama Kamu"
Pernah denger kalimat diatas?
Biasanya kalimat ini keluar dari mulut-mulut para penikung ketika ketangkep basah ngerebut gebetan kita. Emang sih, belom tentu si cowok yang kita taksir itu mau sama kita, tapi kalo dia (si penikung) itu temen kita, harusnya lebih bisa jaga perasaan temennya, bukan mementingkan nafsu sendiri dan ngerebut-rebut gebetan orang. Kalau kamu punya temen model gini, sudah, lupakan. Lupakan si penikung, lupakan juga si doi gebetanmu itu.
Gausah marah-marah ga berkelas hanya karena seorang cowok.
Keep calm. Keep anggun.

5. "Maaf ya, aku suka dia"
Saya pernah punya pengalaman begini dengan salah satu temen saya yang saya pikir bisa saya percaya. Memang sih, yang namanya perasaan gabisa di atur mau suka siapa, tapi yakali setelah kamu tau temen kamu suka si A, kamu malah diem-diem jadi penikung dan ketika ketangkep basah dengan melas ngomong "maaf ya, aku suka dia"
STOP IT.
Waktu saya dapet kasus begini sama temen saya, saya diem aja dan bilang "oh ok" tapi saya ga pernah lagi mau ngobrol sama dia karena saya sejujurnya gabisa punya temen model gitu.
Bukannya marah sih, tapi siapa yang tahan punya temen ga jujuran yang diem-diem malah nikung dari belakang?
Kalau kamu punya temen model gini, jangan kasih kendor. Tentukan sikapmu dan jadilah tegas. Menghindar aja.

Intinya, kalau mau punya sahabat sejati itu, dapetinnya butuh proses dan biasanya ga akan banyak-banyak. Pasti hanya sekitar satu sampai tiga temen yang bener-bener bisa jadi sahabat sejati kamu. Semisal kamu punya geng isinya 5, yakin deh dari 5 itu paling yang bisa jadi temen sejati kamu cuma 1-2 orang aja. 
Tenang aja, kualitas itu ga ngaruh kok sama kuantitas. Lebih baik punya temen sedikit berkualitas daripada temen banyak tapi ga ada yang bener-bener jadi sahabat sejatinya kalian kan?

Intinya juga be mature. Jodoh itu udah ada yang atur, kalo ditikung atau di pelakorin, keep calm. Pasti ada gantinya yang lebih baik.

Stay awesome girls :)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mengapa Artis Jepang Jarang Upload Music Video ke Youtube?

Cara Merawat Warna Bibir