Move On


Judul postingan kali ini, sebenernya sangat lah ABG banget.
Berhubung gue bukan lagi ABG, jadi sebenernya gue agak merasa malu nulis judul ini wkwkwk.
Tapi pada postingan kali ini, gue akan menceritakan sedikit pengalaman "move on" gue yang ribet.
Gue yakin, banyak dari kalian yang baca postingan ini yang masih kepikiran doi yang dulu.
Moga-moga, kali ini bisa jadi inspirasi (?) dan solusi bagi masalah kalian.


Gue sebetulnya malu nulis ini, tapi gatau kenapa akhirnya gue tulis juga wkwk
Gue pernah jatuh cinta yang maha dahsyat, dulu, kepada cinta pertama gue. Berapa tahun lalu ya.....
10 tahun lalu mungkin? hm ya gitulah.

Gue ini suka banget sama dia, sebut saja dia A.
Jatuh cinta yang deep parah, dan kayaknya........setelah A, gue ga pernah lagi jatuh cinta separah itu sama orang.
Oke, si A ini adalah cinta monyet gue. Herannya, meski cinta monyet, gue gabisa move on dari dia selama 8 tahun.

Padahal, gue ga pernah juga pacaran sama si A ini, meski si A tau perasaan gue. 
Gue punya kenangan baik dengan si A ini, meski gue yakin, sekarang si A udah ga inget.
Gue patah hati ketika menyadari si A gamau ngomong lagi sama gue. Gatau kenapa. Gue patah hati yang maha dahsyat juga sampe gue nangis-nangis kayak orang bego.

Kalo dipikir-pikir, kelakuan gue waktu itu terkesan alay tapi gue gabisa boong, gue suka banget sama si A ini.

8 tahun terus berlalu. Gue suka dengan orang lain, tapi setiap kali ada waktu kosong, gue selalu keingetan si A. Parah deh, sampe rasanya gue bener-bener lagi gamau inget si A, tapi otak gue gabisa.

Pokoknya kisah gue tuh kayak lagunya Anggun - Still Reminds Me Of You
Yang gatau lagunya silahkan di dengerin dan baca liriknya.
Nah itu kisah gue dalam lagu wkwkw

Tapi di usia 16 tahun, gue (yang kala itu masih gagal move on parah) mulai berfikir capek mikirin si A mulu. Gue merasa sangat frustasi masalah cinta waktu itu karena tiap kali gue berhasil ga mikirin si A selama sebulan, maka gue akan mimpiin dia (serius, gue mimpiin dia ada kali sebulan sekali).

Seolah-olah otak gue gamau kalo si A pergi dari ingatan gue.

Ya, gue harap seseorang melumpuhkan ingatan gue tentang dia seperti kata momo geisha.

Gue kemudian jalan-jalan ke Gram*dia setelah pulang sekolah dan disitu gue ngelewatin buku-buku inspirasi. Tau kan? yang isinya tentang memotivasi orang laen gitu. 
Awalnya gue iseng baca-baca yang memotivasi diri agar lebih positif, agar lebih dipercaya orang, agar lebih kompetitif, agar lebih kreatif, semua gue baca. 
Hingga akhirnya, dibuku yang sama sekali ga nyambung, buku motivasi yang memotivasi orang agar lebih giat bersyukur (lupa judul, intinya begitu), gue membaca quotes yang sampe sekarang jadi pedoman move on gue.

Isinya :
"Apabila tanganmu masih saja kuat mencengkram sesuatu, maka tangan tersebut tidak dapat menerima barang yang lain"

Disitu gue merasa...........ini jawaban move on gue.

Gue harus belajar melupakan dan melepas "barang" tersebut dari tangan gue supaya gue bisa menerima yang laen.

Gue pun dengan nawaitu move on dengan bermodalkan quotes gratisan yang gue dapet dari Gram*dia. 

Dan hasilnya? gua ga mikirin dia lagi. Gue ga pernah mimpiin dia lagi.

Jadi dari pengalaman gue ini gue ngambil kesimpulan (soal cinta ya) move on itu gampang. Gampang abis. Yang penting niat. Jadi bagi kalian nih yang ABG-ABG yang lagi sibuk mikirin doi, inget quotes yang gue dapet diatas. 
Moga-moga membantu.

Salam pesona.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Trend Pelakor

Ciri-Ciri Orang Tidak Bertanggung Jawab

Cara Menghadapi Si Attention Seeker